Logo Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi Wilayah I Sumatera Utara

INFORMASI

KEGIATAN LLDIKTI1 >> Penguatan Kelembagaan Perguruan Tinggi Melalui Dukungan Komitmen Badan Penyelenggara Tahap I
KEGIATAN PTS >> Sekda Prov Sumut Resmi Jadi Dosen UMSU
PENGUMUMAN >> Workshop Penyusunan Instrumen 9 (sembilan) Kriteria bagi Program Studi Belum Terakreditasi
KEGIATAN PTS >> Rektor UMSU Raih Penghargaan Dharma Karya Kencana
KEGIATAN PTS >> Sumbangan Alat Kesehatan Pencegahan Covid-19 Ikatan Alumni Universitas Harapan Medan
KEGIATAN PTS >> UNIVERSITAS IBBI GELAR WORKSHOP MONITORING & EVALUASI PROGRAM MAGANG MERDEKA BELAJAR KAMPUS MERDEKA
PENGUMUMAN >> RAKERWIL LLDikti Wilayah I Tahun 2020 dengan tema "Kampus Merdeka Tahun 2021 PTS Sumut Jaya"
PENGUMUMAN >> Permintaan Data Dosen Tetap Yayasan, Dosen PNS Dpk dan Nomor Induk Tenaga Kependidikan (NITK)
PENGUMUMAN >> Pengisian Laporan BKD Melalui Aplikasi BKD Online
PENGUMUMAN >> Perjanjian Kinerja Tahun 2020 Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi Wilayah I Medan

Terapkanlah 3 Tips Ini, Menghadapi Audiens Yang Acuh Tak Acuh kepada Anda sebagai Presenter


Terapkanlah 3 Tips Ini, Menghadapi Audiens Yang Acuh Tak Acuh kepada Anda sebagai Presenter

  06 Oct 2020     Vahrun     117 Kali dibaca   



Terapkanlah 3 Tips Ini, Jika Anda Menghadapi Audiens Yang Acuh Tak Acuh kepada Anda sebagai Presenter

 

by 

 

 

Ketika Anda presentasi dan Anda memandang audiens Anda, mereka kelihatan acuh tak acuh terhadap apa yang Anda sampaikan.

 

Ada audiens Anda yang mengangguk-angguk. Bukan karena mereka mengerti, tetapi karena mereka terkantuk-kantuk. Ada yang tampaknya sedang asyik berbicara dengan rekan sebelahnya. Ada juga yang membaca pesan di handphonenya.

 

Anda sebagai presenter hanya bisa berdiri dengan kebingungan, tidak tahu apa yang harus Anda lakukan.

 

Tentu Anda sebagai presenter tidak mau hal ini terjadi pada presentasi Anda.

 

Mari kita bahas apa yang sebaiknya Anda lakukan agar Anda tidak dicuekin oleh audiens Anda.

 

Tips Menghadapi Audiens Acuh Tak Acuh # 1 : Anda harus benar-benar hadir dalam presentasi Anda

Audiens tidak yang memperhatikan apalagi mendengarkan Anda, karena Anda sendiri sebagai presenter juga mencuekin mereka.

 

Anda sebagai presenter ketika berpresentasi tidak benar-benar hadir dan berkomunikasi dengan audiens Anda. Istilah kerennya Anda tidak presence.

 

Anda tidak melakukan presentasi sebagai komunikasi dua arah, melainkan hanya melakukan presentasi satu arah saja.

 

Karena itu, lakukan presentasi yang memberi audiens banyak peluang untuk interaksi yang terstruktur yang saya sebut dengan istilah presentasi 2.0.

 

Tips Menghadapi Audiens Acuh Tak Acuh # 2 : Buatlah interaksi dengan audiens Anda

Untuk membuat interaksi dengan audiens, pertama Anda dapat meminta audiens menemukan informasi dan ide terkait dengan konten yang anda sampaikan.

 

Untuk meminta audiens Anda menemukan informasi dan ide terkait dengan konten yang Anda sampaikan, maka Anda dapat menyuguhkan video dalam presentasi Anda.

 

Anda tidak harus menjadi satu-satunya yang berbicara selama presentasi Anda. Sematkan video ke salah satu slide Anda untuk memberikan pendapat lain atau bahkan hanya untuk menambahkan jeda bagi audiens Anda selama presentasi yang Anda berikan. Memasukan video dalam presentasi Anda dapat memberikan cara lain yang berbeda bagi audiens Anda dalam mengkonsumsi konten Anda.

 

Kedua, Anda dapat menyampaikan sebuah pertanyaan tertentu untuk didiskusikan. Anda dapat membagi audiens menjadi kelompok-kelompok kecil untuk membicarakan solusi dari pertanyaan tersebut atau meminta mereka mendiskusikannya dengan tetangga mereka.

 

Anda dapat menggunakan strategi think-pair-share.

Dalam menggunakan strategi ini, Anda dapat mengajukan masalah atau pertanyaan singkat kepada audiens Anda dan memberi mereka waktu dan kesempatan untuk melakukan langkah-langkah berikut :

  • Pikirkan masalah atau pertanyaan secara individual.
  • Pasangkan dengan peserta lainnya untuk berdiskusi.
  • Minta bagikan temuan atau takeaways mereka dengan anggota audiens lainnya.

 

Strategi ini tidak hanya memberi audiens Anda waktu untuk memproses dan menerapkan pengetahuan dan keterampilan mereka sendiri terlebih dahulu, tetapi juga memberi mereka kesempatan untuk berkonsultasi dan berkolaborasi dengan rekannya.

 

Jika Anda melakukan presentasi virtual, maka Anda dapat menggunakan fitur yang ada di aplikasi video konferensi. Dalam aplikasi Zoom, misalnya, Anda dapat menggunakan fitur breakout room.

 

Breakout Room berfungsi dengan baik untuk berkolaborasi dan mendiskusikan topik tertentu dari presentasi yang Anda sampaikan. Setelah berdiskusi di Breakout Room, misalnya, satu anggota grup dapat membagikan temuan atau ide grupnya kepada peserta lainnya.

 

Selain itu, untuk melibatkan audiens terkait dengan informasi dan ide yang Anda sampaikan, maka Anda dapat meminta audiens untuk melakukan sesuatu. Baiknya, Anda memberikan semacam penjelasan langkah demi langkah bagaimana melakukan hal tersebut. Hal ini tentu akan membuat audiens Anda terlibat dengan presentasi yang Anda sampaikan.

 

Ketiga, Anda dapat merefleksikan informasi dan ide yang Anda sampaikan dengan melakukan jajak pendapat (polls) yang relevan dengan konten presentasi Anda.

 

Beri audiens Anda beberapa pilihan jawaban dari suatu pertanyaan terkait dengan konten yang Anda sampaikan. Minta mereka untuk mengangkat tangan untuk menyampaikan jawaban mereka.

 

Selain ketiga hal tersebut, Anda dapat menggunakan audience connecting techniques (ACT). ACT membawa audiens Anda ke dalam presentasi Anda. ACT mengundang partisipasi mereka dan memberikan pemberitahuan bahwa Anda mengharapkan keterlibatan mereka.

 

Tips Menghadapi Audiens Acuh Tak Acuh # 3 : Respons reaksi audiens Anda

Anda perlu menyadari bahwa segala sesuatu dapat terjadi sewaktu presentasi berlangsung. Anda perlu menunjukan reaksi Anda atas apa yang terjadi.

 

Misalnya,berhentilah sejenak untuk memberi kesempatan audiens berpikir atau merespon, ketika Anda mengajukan pertanyaan. Atau, tunjukkan ekspresi wajah dan kontak mata pada audiens. Jangan Anda memperlihatkan wajah Anda tanpa ekspresi dengan melihat tembok atau langit – langit. Atau, Anda bisa juga menanggapi dengan singkat, apabila ada audiens yang berkomentar. Momen ini dapat Anda gunakan untuk kesempatan membuat humor spontan.

 

Selain itu, Anda dapat juga menegur audiens ketika terjadi situasi yang menganggu. Adalah bukan cara yang tepat, jika Anda tetap cuek di tengah audiens yang gaduh sendiri yang seolah-olah Anda tidak mengetahui hal itu terjadi.

 

Anda perlu berempati terhadap audiens yang masih ingin mendengarkan Anda. Mereka akan merasa tidak nyaman dan terganggu, jika Anda membiarkan ada audiens yang gaduh sendiri.

 

Oleh karena itu, Anda dapat melakukan tindakan pencegahan dan perbaikan seperti :

  • Buatlah perjanjian di awal, misalnya, untuk menutup dahulu sementara handphone atau laptop yang mereka gunakan.
  • Lakukan kontak mata pada audiens yang asyik ngobrol sendiri. Tahan terus mata Anda sambil menatap mata mereka sampai mereka menyadarinya. Akibatnya, lama kelamaan mereka akan menyadarinya dan berhenti ngobrol.
  • Ketika audiens Anda gaduh menjadi semakin tidak terkendali, maka Anda berhenti berbicara sama sekali. Anda diam beberapa saat. Nanti akhirnya seluruh audiens akan berhenti bicara dan mulai menatap Anda kembali.

 

Dengan melakukan hal–hal ini, maka Anda akan mendapatkan respek dari audiens. Selain itu, Anda juga menunjukkan bahwa Anda memiliki power sebagai seorang presenter.

 

Demikianlah, 3 tips untuk menghadapi audiens yang acuh tak acuh pada presentasi Anda. Pertama, Anda harus benar-benar hadir dalam presentasi Anda. Kedua, buatlah interaksi dengan audiens Anda. Ketiga, respons reaksi audiens Anda.



Terpopuler


1. Daftar Jurnal Indonesia Terindex Scopus per September 2018

Daftar Jurnal Indonesia Terindex Scopus per September 2018 Active = 38 No. Name of Journal ISSN Indexed by Scopus Publisher's Name website


  19 Oct 2018     Vahrun     124896 Kali dibaca   

2. Pendataan Dosen Tetap Yayasan melalui aplikasi SIMPEGKEU di Lingkungan LLDIKTI Wilayah I

Hal : Pendataan Dosen Tetap Yayasan melalui aplikasi SIMPEGKEU di Lingkungan LLDIKTI Wilayah I Sumatera Utara Yth. Pimpinan Perguruan Tinggi Swasta di Lingkungan LLDIKTI Wilayah I Sumatera Utara Sehubungan dengan akan dilaksanakannya Monitoring dan


  20 Sep 2018     Vahrun     14905 Kali dibaca   

3. Surat Edaran Nomor 3 Tahun 2020 tentang Pencegahan Corona Virus Disease (COVID-19)

urat EdaranNomor 3 Tahun 2020tentangPencegahan Corona Virus Disease (COVID-19) pada Satuan PendidikanDalam rangka pencegahan perkembangan dan penyebaran Corona Virus Disease (Covid-19) di lingkungan satuan pendidikan, dengan hormat kami mengimbau Sau


  16 Mar 2020     Vahrun     10746 Kali dibaca   

4. Panduan Umum Kehidupan Kampus Bagi Mahasiswa Baru (PKKMB) Tahun 2019

Hal : Panduan Umum Kehidupan Kampus Bagi Mahasiswa Baru (PKKMB) Tahun 2019 Yth. Pimpinan Perguruan Tinggi Swasta Di Lingkungan LLDIKTI Wilayah I Sumatera Utara Menindaklanjuti surat Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kementerian Rise


  30 Jul 2019     Vahrun     10031 Kali dibaca   

5. INSTITUT TEKNOLOGI DAN BISNIS SUMATERA UTARA (IT&B SU) STUDI BANDING KE UNIVERSITAS BINA NUSANTARA

INSTITUT TEKNOLOGI DAN BISNIS SUMATERA UTARA (IT&B SU)   STUDI BANDING KE UNIVERSITAS BINA NUSANTARA (Binus University)     Institut Teknologi & Bisnis Sumatera Utara (IT&B SU) merupakan Perguruan Tinggi Swasta yang konsen di bid


  24 Oct 2019     Vahrun     6303 Kali dibaca